Hallo, Selamat Datang!

HMTL UII

Himpunan Mahasiswa Teknik Lingkungan Universitas Islam Indonesia Salam Lestari

Tuesday, August 10, 2021

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Planet Tua, Pendekatan Sosial dan Pertanyaan Yang Tidak Akan Pernah Mendapatkan Jawaban





 
Oleh  Zain Nabil Haiqal (Teknik Lingkungan 2019)

        Menilik Dominasi Manusia Pada Planet Tua (Bumi)

    Kita mengetahui bahwa planet kita, bumi, Bumi telah berumur beberapa milliar tahun. Tidak terlepas dari fakta jangka panjang terhadap sejarah yang telah dilalui Bumi. Manusia modern menjadi prantara perubahan fisik dan kimia yang sangat bisa mempengaruhi produksi perubahan secara besar-besaran terhadap lingkungan di muka Bumi. Faktanya, semakin sering manusia melakukan penemuan teknologi mutakhir semakin banyak juga efek samping yang ditimbulkan. Hal ini tidak dapat diprediksi sehingga akan mejadi bencana yang hanya menunggu waktu yang dapat terjadi kapanpun dan akan sangat berpengaruh besar pada kehidupan mahluk hidup di Bumi kemudian hari. Banyak dari masalah yang banyak kita ketahui namun terlarut dalam pertanyaan seperti halnya; Apakah kita dapat mengatasi perubahan Bumi yang begitu cepat? Dapatkah manusia bertahan dari perubahan Bumi yang cukup signifikan diluar kemampuan manusia? Bagamaina jalan keluar dari bencana alam yang terjadi dan akan kita hadapi? Mesikpun penting mengetahui tentang masalah yang terjadi pada Bumi untuk dapat segera mengantisipasi dan menyelesaikan permasalahan secara permanen. Permasalahan terjadi akibat dari beberapa faktor ketika menyelami perubahan yang begitu cepat. Ini dikarenakan setiap dari kita ditopang oleh berbagai jenis sumber daya alam-seperti makanan, bahan material yang kita gunakan, dan energi yang dipanen atau diekstraksi dari lingkungan disekitar kita. Secara kolektif; kebutuhan dan kegiatan kita ditopang diatas ekstraksi begitu pesat. Seperti halnya pada sektro pereknomian. Dimana perekonomian beropersi pada berbagai skala mulai dari individu, keluarga hinga komunal kecil seperti komunitas, negara dan bangasa dan akhirnya perusahan yang didirikan secara global. Sementara ekspansi dan tumbuh kembang sektor ekonimi global tidak dapat dipungkiri dapat mempengaruhi kerusakan lingkungan secara massal. Kerusakan yang paling vital ialah pada penipisan sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui, berbagai jenis polusi(termasuk perubahan iklim), dan perusakan habitat keanekaragaman hayati yang meluas sehingga banyak ekosistem alam dan spesies dalam ancaman yang sangat besar.

Gagasan mendominasi alam memiliki sejarah yang hampir setua sejarah hierarki itu sendiri. Sudah di Epik Gilgamesh dari Mesopotamia, sebuah drama yang bentuk tulisannya berasal dari sekitar empat ribu tahun, sang pahlawan menentang para dewa dan menebang pohon suci mereka dalam usahanya mencari keabadian. Odyssey adalah catatan perjalanan yang luas prajurit Yunani, lebih cerdik daripada heroik, yang dalam pengembaraannya pada dasarnya menaklukkan dewa-dewa alam itu dunia Hellenic telah diwarisi dari pendahulunya yang kurang terkenal (ironisnya, dunia gelap pra-Olimpiade yang telah dihidupkan kembali oleh para pemasok eko-mistisisme dan spiritualisme). Jauh sebelum munculnya modern sains, rasionalitas "linier", dan "masyarakat industri" (untuk mengutip faktor-faktor kausal yang digunakan dengan begitu sembrono dalam gerakan ekologi modern), masyarakat hierarkis dan kelas membuang sebagian besar cekungan Mediterania sebagai serta lereng bukit di Cina, memulai perombakan besar-besaran dan seringkali perusakan planet ini. Yang pasti, alam kedua manusia, dalam merugikan alam pertama, tidak menciptakan Taman Eden. Lagi sering kali, ia merusak banyak hal yang indah, kreatif, dan dinamis di dunia biotik, seperti halnya dirusak kehidupan manusia itu sendiri dalam peperangan yang mematikan, genosida, dan tindakan penindasan yang tidak berperasaan. Ekologi sosial menyatakan bahwa masa depan kehidupan manusia berjalan seiring dengan masa depan dunia bukan manusia, namun tidak mengabaikan fakta bahwa kerugian yang ditimbulkan oleh masyarakat hierarkis dan kelas pada dunia alami lebih dari sekadar kerusakan yang ditimbulkannya pada sebagian besar umat manusia. Betapapun mengganggu penyakit yang dihasilkan oleh sifat kedua, kebiasaan minimum yang tidak dapat direduksi, hasil, dan saling membantu tidak dapat diabaikan dalam setiap catatan antropologi atau sejarah. Adat ini bertahan jauh ke zaman sejarah dan kadang-kadang muncul secara eksplosif dalam pemberontakan rakyat besar-besaran, dari pemberontakan di Sumeria kuno hingga saat ini. Banyak dari pemberontakan itu menuntut pemulihan kepedulian dan komunis nilai-nilai, pada saat ini berada di bawah serangan elitis dan penindasan kelas. Memang, meskipun tentara yang menjelajahi lanskap daerah yang bertikai, para pengumpul pajak yang menjarah masyarakat desa biasa, dan penganiayaan sehari-hari yang dilakukan para pengawas terhadap petani dan pekerja, kehidupan masyarakat masih bertahan dan dipertahankan banyak nilai-nilai yang dihargai dari masa lalu yang lebih egaliter. Baik penguasa lalim kuno maupun penguasa feodal tidak dapat sepenuhnya melenyapkan mereka di desa-desa petani dan di kota-kota dengan asosiasi kerajinan independen. Di Yunani kuno, filsafat yang rasional menolak pembebanan pemikiran dan kehidupan politik oleh keinginan yang boros, serta agama yang didasarkan pada penghematan, cenderung mengecilkan kebutuhan dan membatasi selera manusia akan barang-barang material. Bersama-sama mereka berfungsi untuk memperlambat laju inovasi teknologi sehingga ketika sarana baru produksi dikembangkan, mereka dapat secara sensitif diintegrasikan ke dalam masyarakat yang seimbang. Pada abad pertengahan, pasar masih sederhana, biasanya urusan lokal, di mana serikat melakukan kontrol ketat atas harga, persaingan, dan kualitas barang yang dihasilkan oleh anggotanya.
 

        Pendekatan Sosial dan Keberlanjutan Ekologis
    Lalu, bagaimana dengan pendekatan sosial muncul dari keberlanjutan ekologis? Saya memiliki alasan yang baik untuk percaya bahwa sebagai fakta biologis seperti garisketurunan kerabat, perbedaan gender, dan perbedaan usia perlahan-lahan dilembagakan, keunikan sosial mereka dimensi awalnya yang cukup egaliter. Kemudian perkembangan ini memperoleh hierarki yang menindas dan kemudian bentuk kelas eksploitatif. Garis keturunan atau ikatan darah pada awal prasejarah jelas membentuk dasar organik dari keluarga. Memang, itu menyatukan kelompok-kelompok keluarga menjadi kelompok, klan, dan suku, baik melalui perkawinan campur atau bentuk fiktif keturunan, sehingga membentuk cakrawala sosial paling awal dari nenek moyang kita. Lebih dari yang lain mamalia, fakta biologis sederhana dari reproduksi manusia dan perawatan ibu yang berkepanjangan dari manusia. Bayi cenderung merajut pada saudara kandung bersama dan menghasilkan rasa solidaritas dan keintiman kelompok yang kuat. Pria, perempuan, dan anak-anaknya disosialisasikan melalui kehidupan keluarga yang cukup stabil, berdasarkan kewajiban bersama dan kedekatan yang diungkapkan yang sering disucikan oleh upacara inisiasi dan sumpah pernikahan dari satu jenis atau lain.
 

Manusia yang berada di luar keluarga dan segala penjabarannya menjadi golongan, marga, suku, dan sejenisnya, dianggap sebagai "orang asing" yang sebagai alternatif dapat disambut dengan ramah atau diperbudak atau dihukum mati. Apa adat istiadat yang ada didasarkan pada kebiasaan tidak reflektif yang tampaknya telah diwarisi sejak dahulu kala. Apa yang kita sebut moralitas dimulai sebagai aturan atau perintah dewa atau berbagai dewa, dalam keyakinan moral itumembutuhkan semacam penguatan atau pengudusan supernatural atau mistik untuk dapat diterima oleh suatu komunitas. Baru kemudian, dimulai dengan Yunani, etika muncul, berdasarkan wacana dan refleksi rasional. Pergeseran dari kebiasaan buta ke moralitas yang memerintah dan akhirnya ke etika rasional terjadi dengan munculnya kota-kota dan kosmopolitanisme perkotaan, meskipun tidak berarti adat dan moralitas berkurang pentingnya. Kemanusiaan, secara bertahap melepaskan organisasi sosialnya dari fakta biologis ikatan darah, mulai mengakui "orang asing" dan semakin mengakui dirinya sebagai komunitas bersama manusia (dan akhirnya komunitas warga negara) daripada kelompok etnis atau sanak saudara. Di dunia primordial dan formatif sosial ini, sifat biologis manusia lainnya juga dikerjakan ulang dari yang benar-benar alami ke sosial. Salah satunya adalah fakta usia dan perbedaannya. Dalam kelompok sosial antara manusia purba, tidak adanya bahasa tertulis membantu memberikan status tingkat tinggi kepada orang tua, karena itu adalah mereka yang memiliki kearifan tradisional masyarakat, termasuk pengetahuan tentang tradisi garis kekerabatan yang menetapkan ikatan perkawinan dalam kepatuhan terhadap tabu inses yang luas serta teknik bertahan hidup yang harus diperoleh baik oleh anggota muda dan dewasa dari kelompok. Selain itu, fakta biologis pembedaan gender perlahan-lahan dikerjakan ulang di sepanjang garis sosial menjadi apa yang awalnya bersifat sororal dan kelompok persaudaraan. Perempuan membentuk adat, sistem kepercayaan, dan nilai mereka sendiri, sedangkan laki-laki membentuk kelompok pemburu dan pejuang sendiri dengan karakteristik perilaku, adat istiadat, dan ideologi mereka sendiri. Sejauh menyangkut patrisentrik, bagaimanapun, otoritas dan hak prerogatif laki-laki adalah produknya dari perkembangan yang panjang dan sering dinegosiasikan secara halus di mana persaudaraan laki-laki mengesampingkan perkumpulan mahasiswi dengan berdasarkan tanggung jawab "sipil" yang berkembang. Meningkatnya populasi, gerombolan perampok orang luar yang migrasinya mungkin disebabkan oleh kekeringan atau kondisi lain yang tidak menguntungkan, dan balas dendam dari satu jenis atau lain, untuk mengutip penyebab umum permusuhan atau perang, menciptakan lingkungan "sipil" baru berdampingan dengan perempuan lingkup domestik, dan yang pertama secara bertahap melanggar batas yang terakhir. Dengan penampilan bajak yang ditarik ternak pertanian, laki-laki, yang merupakan "penguasa binatang," mulai menyerang bidang hortikultura wanita, yang keutamaannya sebagai pembudidaya dan pengumpul makanan memberikan keunggulan budayanya. Masyarakat pejuang dan chiefdoms membawa momentum dominasi laki-laki ke tingkat dispensasi materi dan budaya baru. Dominasi laki-laki menjadi sangat aktif dan akhirnya menghasilkan dunia di mana elit laki-laki tidak mendominasi hanya perempuan tetapi juga, dalam bentuk kelas, laki-laki lain. Penyebab munculnya hierarki cukup transparan: kelemahan usia, bertambah jumlah penduduk, bencana alam, perubahan teknologi yang mengunggulkan kegiatan berburu dan satwa, peternakan atas tanggung jawab hortikultura, pertumbuhan masyarakat sipil, dan penyebaran peperangan, semuanya berfungsi untuk meningkatkan kedudukan laki-laki dengan mengorbankan perempuan. Harus ditekankan bahwa dominasi hierarkis, betapapun koersifnya hal itu, tidak sama dengan eksploitasi kelas. Seperti yang ditulis dalam ‘’The Ecology of Freedom’’ oleh Bookchin.
 

        Pertanyaan yang Tidak akan Pernah Mendapatkan Jawaban
    Isu-isu ini sangat penting bagi semua orang, dan bagi kita semua yang hidup di planet ini (bumi). Sistem edukasi kita tidak memberikan pengetahuan secara menyeluruh pada bagian yang secara mendetail mengkaji tentang aspek ilmiah, sosial dan budaya dari masalah dan dampak lingkungan. Dengan demikian, pokok bahasan studi mengenai lingkungan tidak mengenal konteks ataupun latar belakang sekalipun terkait dengan implikasi-implikasi yang harus relevansi yang sama dalam mengawal permasalaan lingkungan yang kita hadapi saat ini. Karena semua orang terlepas berpendidikan maupun tidak, marjinal maupun kaya berbicara mengenai penanganan masalah lingkungan menjadi tanggung jawab kita bersama. Melibatkan semua bentuk yang relvan untuk mengidentifikasi, memahami dan menyelesaikan masalah lingkungan. Dalam konteks ini, ilmu lingkungan harus benar-benar terbuka bagi semua kalangan dan semua disipin ilmu agar dapat menelaah implikasi-implikasi yang terkait dengan ilmu pengetahuan dan semua disiplin ilmu. Isu-isu lingkungan sangatlah beragam dan dapat berinteraksi dengan berbagai macam cara. Terlepas dari kompleksitas ini, masalah lingkungan dapat dipelajari dengan menggabungkannya ke dalam tiga kategori besar:

  1. Penyebab dan konsekuensi dari populasi manusia yang terus meningkat pesat
  2. Penggunaan dan penipisan sumber daya alam
  3. Kerusakan yang disebabkan oleh polusi dan gangguan, termasuk terancamannya kepunahan secara masal keanekaragaman hayati. 

Ini adalah masalah yang sangat besar dan membutuhkan resolusi secara berkelanjutan bagi seluruh lapisan masayarakat dan ekonomi di semua skala. Dengan demikian, penting untuk dipahami bahwa studi tentang masalah lingkungan tidak boleh dianggap sebagai tugas yang suram untuk memahami masalah yang mengerikan. Melainkan, tujuan utmannya untuk mengidentifikasi masalah dan menemukan cara praktis untuk memperbaiki dan mencegah masalah yang sudah terlanjur dan akan terjadi di kemudian hari. Ini adalah tindakan berharga dan perlu eksekusi secara ril bersamaan pembangunan ekonomi yang mendekatkan pada prinsip-prinsip ekologis. Dengan demikian, orang-orang akan memahami dan bekerja menuju penyelesaian masalah lingkungan yang akan meningkatkan tingkat kepuasan tertinggi dengan kontribusi mereka, yang merupakan sesuatu untuk membantu membuat hidup pada kehidupan yang layak untuk dijalani. 

Pertanyaan khas yang mungkin datang dalam konteks ini meliputi; Seberapa besar kemungkinan populasi manusia di Indonesia, atau di Bumi, dalam 50 sampai 200 tahun?Bagaimana penggunaan bahan bakar fosil dapat diintegrasikan dalam ekonomi yang berkelanjutan, mengingat fakta bahwa energi fossil adalah sumber daya yang tidak dapat diperbarui? Bagaimana kita bisa menerapkan sumber daya terbarukan secara serentak (yang memang memiliki potensi untuk bergenerasi) dengan cara yang tidak menurunkan kualitas lingkungan hidup? Bagaimana Indonesia bisa berkelanjutan dalam sektor pertanian tanpa harus menggantukan diri pada akses impor yang mudah dan murah tanpa harus menurunkan kualitas bahan pangan-degeradasi tanah dan toxiksitas yag disebabkan oleh pestisida? Kerusakan ekologi apa yang disebabkan oleh berbagai jenis polusi, seperti hujan asam, ozon, pestisida, dan sulfur oksida, dan bagiaman efek ini dapat dicegah atau diperbaiki?Apakah pengaruh manusia mempengaruhi iklim global, dan jika demikian, apa penyebab dan akibat dan akibat dari efek ini? Dimana dan seberapa cepat spesises dan habitat alami menjadi terancam atau punah, dan bagaimana bencana ini dapat dicegah?

 

Referensi:
Arne Naess, “The Shallow and the Deep, Long-Range Ecology Movement: A Summary,”
    Inquiry, No. 16,1973, 95–100.
Donald Worster, Nature’s Economy: A History of Ecological Ideas (New York:
    Cambridge University Press, 1977).
Murray Bookchin, Our Synthetic Environment (New York: Colophon, 1974), xv.
Murray Bookchin, ‘’What is Social Ecology?’’,( AK Press, first printing, 2007), p. 1-4.
Paul Radin, The World of Primitive Man (New York: Grove Press, 1960), p. 211.
Swift, Adam, Global political ecology : The Crisis in Economy and Government, (London ;
    Boulder, Colo. : Pluto Press), 1993.

0 komen:

Gedung FTSP UII, Jln. Kaliurang KM 14, Sleman, Yogyakarta
089619177940 (INFOKOM)
081242962809 (HUBLU)

SEND US A MESSAGE